Cerita stim boss mantap

Setiapali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan. Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Di bawah sana, batangku menekan keras ,tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya. Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. " " I nak minta you pusing belakang." pintaku ringkas.Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi basah dan sedia kembang, atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Kalau nak terrpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini "Hmm? "Okay.boleh," Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya.Aku kian berani to throw my last card aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit didalamnya menyatakan aku meminatinya.. etc beberapa minggu..hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara, " I nak jumpa you". Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin, basah dan dan kepanasan suhunya.dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan disana aku terserempak dengan dia Aku salah agah serba tak kena. katanya perlahan, tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah malam bunyinya.Satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels sepertinya.Aku mengubah tangan ku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Mulutku memberi giliran antara putting susu dan mulutnya. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. ) Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang librari. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak." "Well..terpulang pada you. Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Keyakinan diriku betambah, dan aku bukakan butang bajunya satu persatu, sambil menanggalkan bajuku sendiri.

Aku macam kena kejutan letrik, dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu. Namun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi.Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan sebelum ini. sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantantnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang dubur nya. Aku terkapai lemah diatas perutnya, membiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengiring semula dan aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. sedikit, sedikit dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam.Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batang ku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya. Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya. "Bagi I naik atas" Tanpa mencabut batang yang terendam , kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Aku mengongkek duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini.

Search for cerita stim boss mantap:

cerita stim boss mantap-48cerita stim boss mantap-18cerita stim boss mantap-26cerita stim boss mantap-79

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “cerita stim boss mantap”